Jumat, 04 Juli 2014

Sholat Tarwih Empat Raka’at Sekali Salam? Apa Hukumnya?

Pertanyaan:

Apakah boleh shalat tarawih empat rakaat kamudian salam kemudian bangkit berdiri lagi empat raka’at kemudian salam?

Jawaban:

Segala puji bagi Allah , terdapat sifat yang bermacam-macam dalam pelaksanaan shalat tarawih di bulan ramadhan, dimana hal itu terjaga dalam sunnah-sunnah yang shahhih. Sifat yang  paling afdhal yang dilakukan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan sering dilakukannya adalah dengan melaksanakannya dua raka’at dua raka’at, setiap dua raka’at beliau shallallahu ‘alahi wasallam salam kemudian beliau sholat witir satu raka’at sebagai penutup untuk shalatnya.

 عن ابن عمر أن النبي صلى الله عليه وسلم قال: (صلاة الليل مثنى مثنى، فإذا خشي أحدكم الصبح صلى ركعة واحدة توتر له ما قد صلى ). متفق عليه.

Dari Ibnu Umar, bahwasanya rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ”shalat lail dua raka’at dua raka’at. Apabila salah seorang diantara kalian khawatir datangnya waktu subuh maka shalat witirlah satu raka’at untuk shalat yang telah dilakukan sebelumnya.” (HR. Muttafaq ‘alaihi)

Dan diantara sifat shalat lail yang terdapat dalam sunnah adalah pelaksanaanya dengan empat raka’at sekaligus satu kali salam, kemudian bangkit shalat lagi dengan empat raka’at satu kali salam (maksudnya: tahiyyatnya sekali saja di raka’at terakhir kemudian salam ke kiri dan kekanan) lalu menutupnya dengan witir tiga raka’at.

كان النبي صلى الله عليه وسلم يصلي أربعاً فلا تسال عن حسنهن وطولهن، ثم يصلي أربعاً فلا تسأل عن حسنهن وطولهن ثم يصلي ثلاثاً  متفق عليه.   
‘Aisyah radhiyallahu ‘anha berkata, “adalah rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam belaiu shalat (lail) empat raka’at maka tidak perlu tanyakan bagaimana bagus dan panjangnya, kemuadian beliau shalat empat raka’at lagi maka jangan tanyakan bagaiaman bagus dan panjangnya, kemudian beliau shalat tiga raka’at.” HR. Muttaqfaq ‘Alaihi.

Para ulama telah berbeda pendapat dalam masalah shalat empat raka’at bersamabung, dan yang benar boleh, sebab dalam hadits tersebut tidak ada pelarangannya. Adapun hadits Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma dibawa pada konteks kutamaan (lebih baik), bukan pada wajibnya hal tersebut. Dikarenakan juga karena ada contoh dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam pelaksanaan shalat tersebut dalam shalat wajib dan sunnah. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah shalat witir dengan tiga raka’at, lima raka’at dan sembilan raka’at dengan satu kali salam saja.

Secara zhahir hadits ‘Aisyah menunjukkan bahwa bolehnya shalat dengan empat raka’at dengan satu salam. Maka tidak perlu lagi menta’wilkan hadits ini jika memang memungkinkan penggabungan anatra kedua hadits. (hadits riwayat Ibnu Umar dan ‘Aisyah)

Dan sunnahnya, hendaknya seorang muslim tidak melakukannya lebih dari sebelas raka’at akan tetapi boleh kurang atau lebih. Sebgaimana perkataan yang masyhur dikalangan ulama.

‘Aisyah berkaata:

ما كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يزيد في رمضان ولا في غيره على إحدى عشرة ركعة.  متفق عليه

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tidak pernah shalat lebih dari sebelas raka’at dibulan ramadhan atau selain bulan ramadhan.” HR. Muttafaqun ‘alaihi.

Wallahu a’lam

Tulisan ini merupakan terjemahan dari tulisan Syaikh Khalid Ibnu Su’ud

Sumber: http://www.saaid.net/Doat/binbulihed/f/093.htm 

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan Memberi komentar