Senin, 21 November 2016

Syarah Umdatul Ahkam || Hadits Ke 5



Syarah Umdatul Ahkam
Halaqah Ke 5
Kitab Thaharah

Hadits Ke 5

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ - رضي الله عنه - : أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - قَالَ : (( لا يَبُولَنَّ أَحَدُكُمْ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ الَّذِي لا يَجْرِي , ثُمَّ يَغْتَسِلُ مِنْهُ ))
 وَلِمُسْلِمٍ : (( لا يَغْتَسِلُ أَحَدُكُمْ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ وَهُوَ جُنُبٌ )) .

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : “Janganlah salah seorang diantara kalian kencing di air yang tergenang yang tidak mengalir, lalu ia mandi darinya.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Dalam riwayat imam muslim : “Janganlah salah seorang diantara kalian mandi pada air yang tergenang sementara ia dalam keadaan junub.”

Pelajaran:

1.  Jenis lam dalam kalimat (لا يبولن) merupakan lam an-Nahiyah (lam berbentuk laranagan) yang menunjukkan keharaman kencing di air yang tergenang yang tidak mengalir, lalu mandi dari air tersebut.

2. Mafhum muwafaqah hadits ini menunjukkan haramnya buang hajat pada air yang tidak mengalir. 

3.  Haramnya seorang yang junub mandi pada air yang tergenang yang  tidak mengalir.

4.  Pelarangan mandi bagi seorang yang junub yang dimaksud dalam hadits adalah menceburkan diri dalam air bukan menggunakan gayung atau ember lalu mandi dengannya. Adapun air yang telah dikencingi, maka menceburkan diri di dalamanya atau menggunakan gayung tetap tidak diperbolehkan karena airnya telah rusak.

5. Pelarangan kencing atau mandi bagi seorang yang junub pada air yang tergenang  tidak diharamkan secara muthlak sesuai kesepakatakan para ulama. pada air yang sangat banyak seperti danau maka tidak masuk pada pelarangan ini. (Taudhihul ahkam: 1/83)

6.  Diharamkan melakukan sesuatu yang dapat menggangu manusia atau melakukan sesuatu yang dapat membahaykan/merugikan orang lain.



0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan Memberi komentar